ekspedisi malela ;)

Mendokumentasikan satu perjalanan lagi.

Sabtu kemaren, pas banget akhir bulan April, saya dan delapan orang teman; mput, asri, teh neti, luky, gustav, opik, deri dan ajay, pergi ke suatu tempat pelosok nan jauh di Bandung Barat sana. Beneran dari ujung ke ujung nih saya, datang dari Bandung Timur ke Bandung barat. Ckck. Semua demi dia, curug Malela yang katanya Niagara Indonesia.

Saya start dari rumah jam 06 pagi. Sebelum berangkat sahabat saya nelpon, bertanya saya udah dimana, sambil ketawa saya bilang masih di rumah. Dengan yakin saya bilang, saya bakal nyampe duluan kok. :p 7.15 udah nyampe di terminal ciroyom, (bener kan, saya nyampe duluan dari dia), yang becek karena gabung ama pasar ciroyom. Yaks lah.. bau pasar banget. Hoho. *untung sinchan ga muntah-muntah disini😀

Sekitar jam 8 kami meluncur ke Buni Jaya dengan menumpangi elf. Ah sebelumnya harus nunggu si mput dulu yang belum datang. (naek angkot nyasar, ciroyom-nya kelewat, karena ga tau harus naik angkot apa, jadi naek becak deh dia. Hihi). Lewat cimahi, elf berhenti, ada dua orang teman yang naiknya dari sini, setelah mereka naik, cabs lagi elf-nya.

Perjalanan menghabiskan waktu 4 jam, hingga sampailah kami di Buni Jaya. Rasanya selama perjalanan saya ga tidur, tumben banget, bener-bener menikmati “rasanya” di dalam elf. Berasa de javu, inget jaman kkn. Sampai di pemberhentian terakhir, kami langsung turun di depan Alf*mart, Saya takjub, padahal tempatnya pelosok begitu, eh udah ada aja tuh si warung franchise (tempat kkn saya aja dulu ga ada, padahal sama pelosok-pelosok juga). Saat mau turun dari elf-nya, kita udah diserbu aja ama tukang-tukang ojeg, menawarkan jasa buat mengantar sampe ke curug-nya. Berhubung kita ini berwisata ala backpacker maka lebih memilih untuk jalan kaki saja, meski jauhnya sekitar 12an km. nekad sih ini mah. melewati beberapa perkampungan (ada dua kampung sepertinya), ngelewatin pabrik teh PTPN (ah PTPN!), perkebunan teh, dan sampailah di tempat istirahat pertama, baru lewat 4 km kata temen saya. Beberapa meter kami berjalan dari tempat istirahat, di belakang ada truk angkutan para pemetik teh, maka salah seorang teman memberhentikan truk tersebut, aha! Tumpangan gratis, jadi naek truk deh kami.😀 lumayan hemat waktu dan tenaga. Truk berhenti di ujungnya kebun teh, dan kami pun turun. Lanjut dengan jalan kaki, eh tak lama kemudian, ada truk yang lewat lagi, tara! Numpang lagi deh. Hihi. Naik truk kedua ini cukup lama, sangat-sangat lumayan menghemat waktu. Jadi kami hanya melanjutkan kurang lebih 1-2 km saja dengan berjalan dari tempat berhentinya truk kedua ini.

Menurut teman yang sudah pernah ke sini sebelumnya, akses masuk udah lebih bagus dari waktu pertama dia datang. sudah ada jalan yang disemen, sudah ada beberapa warung kecil. Setelah istirahat sebentar di salah satu warung, kami bergerak kembali menuju si curug. Menuruni bukit, lewat sawah, lewat hutan kecil (kenapa saya sebut hutan kecil? Karena ga besar. Heu). Akhirnya bisa melihat “Niagara” itu. Bagus! Sayang airnya sedikit keruh karena ini musim hujan, dan arus air yang deras buat kami ga bisa melintasi hingga ke batu di tengah (teman saya pernah nyampe nyebrang ke batu tengah itu, ahh.. sayang sekali). Satu lagi, dan sekarang sudah ga boleh naik ke batu atasnya, jalannya dipalang, sekali lagi,, sungguh sangat disayangkan.. harus puas bermain di pinggiran, naik-naik ke batu yang terdekat saja. Sedikit kecewa sih, tapi tak apa. Alhamdulillah dikasih hari yang cerah sama Allah jadi ga kehujanan di perjalanan dan di curugnya.

Tiba saatnya pulang, melintasi hutan kecil, lewat sawah, menaiki bukit. Hff.. sedikit merasa kepayahan untuk naik bukitnya. Istirahat lagi di warung si ibu, sambil ngobrol, makan perbekalan dan diskusi: pulang pake apa nih. Maka diputuskan pulang dengan menumpangi ojeg, setelah tawar-menawar harga yang cukup alot. Satu jam dari tempat curug hingga sampai lagi di Buni Jaya, disana sudah ada elf terakhir yang menunggu. Jam 17, pulang menuju bandung. Ditengah perjalanan kami disuruh pindah ke elf yang lain, entah kenapa, syukur semuanya bisa masuk di elf transit itu. Saya yang tadi duduk paling depan, sekarang pindah jadi paling belakang. Saya liat yang lain, yang disebelah saya tepatnya udah tertidur karena cape, saya dan si mput masih asyik ngobrol, makan roti, cerita ini itu. Tidak terasa sudah masuk cimahi, dua orang teman turun disana, lewat cimindi, dua orang turun lagi, dan ciroyom, saya dan 4 lainnya turun. Sampe sini (ciroyom) hujan cukup deras, hujan-hujanan nunggu angkot. Sekitar 30 menit, baru muncul angkot cicaheum-ciroyom. Satu jam berlalu, tiba di cicaheum, 3 teman saya sudah turun duluan. Tinggal saya yang masih harus menempuh perjalanan jauh *lebay ini, tapi emang iya. Sementara teman-teman sudah berleha-leha di rumah, saya masih dalam “kehangatan” angkot. Haha.. satu jam kemudian, akhirnyaa.. jibe eoseyo!!

Terima kasih untuk perjalanan ini🙂

30 April 2011


photo by ujang endey

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s