jadi pengamat :p

Ramadhan dan taraweh. Dua hal yang tak terpisahkan. Alhamdulillah saya masih bisa ikut taraweh di masjid. Setelah masuk ke sepuluh hari kedua, jumlah yang ikutan taraweh memang berfluktuatif (halah..), mulai labil nih orang-orang… Seminggu awal sampe penuh ke luar, gelar karpet diluar. Ini mah buat yang perempuan aja sih, yang laki-laki masih cukup di dalam semua. Sekarang, udah gak ada tuh karpet yang di luar.
Mengamati dari malam ke malam, selain saf yang mengalami kemajuan, ada beberapa hal lain yang saya amati. Sebentar, setelah saya lihat-lihat, saf jamaah pria lebih sedikit, kebanyakan anak-anak dari pada pria dewasanya, pada kemanakah pria-pria dewasanya? Gak boleh su’udzon, mungkin mereka solat di masjid lain kali yaa. Hal lain yang saya dapati adalah: banyak yang jualan makanan di dekat masjid, karena gak mungkin berjualan di siang hari soalnya pada puasa. Sebenarnya makanan yang dijual jajanannya anak-anak kecil. Banyak banget dah Anak-anak kecil di masjid. Ampe pusing liatnya, bukan solat malah lari-larian di dalam masjid,ngobrol, raramean lah. Dari makanan-makanan itu ada yang jadi favorit kebanyakan anak-anak yaitu cilung dan lollipop magic glow (keren ya namanya). Cilung adalah aci digulung, jadi bentuknya seperti sate gitu, dibumbuin sama bumbu, heu, saya gak taupasti dari apa bumbunya, tapi yang pasti bukan bumbu kacang seperti bumbu sate umumnya. Sesungguhnya tu makanan g enak, kata saya banyak pecin, bikin eneg, tapi entah kenapa anak-anak pada suka. Lollipop magic glow, seperti namanya lollipop ini berglowing-glowing. Bukan si permennya sih, tapi dari tangkai lollipopnya yang glowing. Entah apa isinya ampe bisa berglowing seperti itu. Nanti deh saya beli dulu. Seperti sudah jadi kebiasaan juga,kalo ramadhan, anak-anak sekolahan pada dikasih buku ramadhan. Berdasarkan pengamatan saya, tiap malam ada satu anak cowok yang pas habis isya nyari-nyari ibunya, udah ketemu dia ngasih buku deh ke si ibunya. Bisa nebak itu buku apa? Yup. Buku ramadhannya si anak. Ibunya jadi dapat kerjaan buat nulisin ringkasan kultum. Ckckck.. ‘-.- satu lagi yang bikin saya takjub, ada seorang ibu yang selalu bawa hihit. Hihit itu kipas yang terbuat dari anyaman bamboo, kaya kipasnya tukang sate. Padahal di masjid juga udah ada kipas, tapi sepertinya gak ngefek untuk si ibu. Hahay.. begitulah hasil pengamatan saya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s