kubenci kucinta, damri oh damri

Setelah sekian lama, nulis lagi dengan sebuah cerita yang bikin mood aku lebih baik, karena selama seminggu kemaren berantakan abis, jenuh, pengen suasana baru dan bikin autis aja.

Sabtu ini menjalankan jadwal biasa setiap weekend, menuntut ilmu bersama sahabat-sahabat. Datang dengan mood yang masih belum tertata baik, walhasil ketemu teh cuma ngobrol-ngobrol dan g rame. Biasa saja, datar.. dan sama pula suasananya dengan mood sahabat-sahabat ini. Bisa aja samanya,, dasar yah hati. Padahal kan kaga diatur, ko bisa sama. Yang datang pun tak sebanyak biasanya, hanya beberapa dari teman-teman yang harusnya datang. Walau begitu, tetap saja jadi sabtu ceria. Menuntut ilmu tetap jalan, keceriaan jalan juga, suasana hati pun berangsur membaik.

Saatnya pulang, inilah kejadian yang benar-benar merubah moodku. Pulang dari rumah sahabat, aku menunggu angkutan yang selalu mengantar kalo mau pergi ke bandung, karena rumah di sebelah timur bandung jadi angkutan yang paling “strategis” dinaiki adalah bis kota alias damri. Kendaraan yang entah sudah berapa kali kutumpangi sejak berada di jatinangor. Menunggu bersama beberapa orang yang punya tujuan hampir sama. G ada halte, g ada tempat duduk, menunggunya berdiri saja, lumayan bikin kaki pegel. Lewatlah satu bis, edun! Penuh aja, tuh bisa udah berat ke kiri (arah pintu) sebabnya yak arena banyak orang yang menggantung disebelah kiri dekat pintu. G da temapt lagi buat berdiri juga, apalagi duduk, haahaa udah pasti g ada. Menunggu lagi, pekerjaan menunggu memang bikin kesel. Dari kejauhan tampak muka si damri itu, udah siap-siap aja nih buat nyetopinnya. Eh ternyata penuh aja. Ohya ada hal yang udah jadi biasa di Negara kita (pembenaran), aku menunggu bis dibawah tanda S di coret, haahaa, disana juga ada om-pol nya, tapi biasa aja. Duh,, kebiasaan buruk sekali yah?? Mending dilepas aja tuh tanda, heu. Sebenernya yang harus diubah ya nunggunya jangan disana. Dasar yah..ya singkatnya sudah 3 bis aku lewatkan, bukan aku lewatkan tapi dilewatin ama damri-nya karena penuh gila. Angkutan yang snagat digemari karena murahnya. Dari ujung ampe ke ujung, bayangin aja, jatinangor-bandung hanya Rp. 3200, yang AC Rp. 3500. cukup murahlah, dengan fasilitas begitu. Meski kalau dibanding dengan Negara maju masih kurang memadai.

Kembali lagi ke topik. Merasa posisi memberhentikan bis tidak strategis karena banyak angkot dan elep-elep yang berhenti juga maka aku dan beberapa orang yang menunggu (bapak-bapak semua jo!) pindah ke jalan yang lebih depan, niat memberhentikan bis itu lebih depan. Kebetulan bis ini rada kosong, eh Ternyata,,, tidak berhasil. Si bis tetap berjalan. Huhhhh,,, udah ngedumel aja nih. G lama lewat lagi satu bis, bisa saja kalau dipaksakan tapi bisnya kaga berhenti. Selama menunggu, ada seorang lelaki yang mengajakku ngobrol, karena tujuan sama, mau naek damri juga jadi ku tanggapi. Tapi lama-lama jadi males, entah dia ngomong apa, suara kecil bersaing dengan suara-suara kendaraan yang lewat. Jadi saja aku tak bisa mendengar dengan jelas. Ku iya-iyakan saja. Heuheu.. maaf ^^. Setelah bis terakhir ini lewat, males kan nunggu lagi, untung saja otakku bisa cepat berpikir, naik angkot dan menyusul ke tempat bis biasanya berhenti, sebelum masuk tol. Ku ajak juga si aa yang tadi ngajak aku ngobrol. Kasian dia, heu. Turun dari angkot, lari-lari dah gw! Takut si damri keburu pergi. Syukurlah aku bisa naik juga meski sudah dibilang penuh, maksa aja buat naik. ”Udah nunggu lama pak” kataku. Dipintu depan sudah g bisa masuk, lewat pintu belakang, memaksa naik bareng pak kondekturnya juga. Karena bis AC, pintunya otomatis nutup. Wew! Aku kedorong ama besi pintu! Ada celah sedikit diatasku, untunglah, aku bisa naik sedikit. Waah..!! lelaki semua yey! Posisiku, yang udah sering naik damri bayangkanlah, berada di tangga dekat pintu, dengan para lelaki disamping dan diatas, kepentok-pentok besi pintu pula kalo ada goncangan rada keras. Huhhh… dan parahnya kawan! Si pintu itu kadang terbuka tiba-tiba. Memang butuh perbaikan itu, kata si bapak, ”jangan megang pintu neng, bisi kena angin kedorong jatuh.” dun! Reuwas urang! Jadilah aku memegang besi pintu dan kursi yang ada didepanku.

Pak kondekturnya nyelip-nyelip masuk mau nagih penumpang yang baru masuk, ada si akang itu, menggerutu dan cembetut karena pak kondektur mendesaknya. Heu.. aku hanya senyum-senyum, menikmati situasi. Daripada digerutui, toh g akan ngerubah posisi kan yah. Heuheu… senyum karena merasa selalu saja ada sensasi dan cerita-cerita kalo naik damri. Istilah aku mah ”ngejar-ngejar damri, berasa hidup di kotanya” haa. Saat jadi penumpang yang dapat tempat duduk pasti bilang,” duh udah penuh juga pak, kenapa harus nambahin ornag lagi.” pas jadi penumpang yang g dapet tempat duduk dan sangat butuh damri biar bisa cepat pulang pasti bilang, ”angkut aku donk pak, biar desek-desekan juga.” nah yang jadi pak kondektur dan pak supirnya si malakama kan yah?? Heuheu.. tapi kalo udah penuh banget pak kondekturnya g kan naikin juga sih, setelah banyak orang yang bergantungan di pintu haahaa. Bahaya banget!

Damri oh damri, ku benci ku cinta. Angkutan favorit selama tinggal di kota ini, Bandung tercinta. Memberi banyak kisah, dari yang berdiri selama kurang lebih 45 menit lah ya atau mungkin lebih, kalo banyak muatannya, nyampe DU. Duduk di lantainya deket pintu juga pas rebutan damri beres penerimaan maba di DU, ampe kedempet besi pintu. Huhuu.. moga nanti punya mobil sendiri deh biar punya cerita enak juga, heu. Aamiin. Akhirnya, karena sensai damri ini, sore ini setelah menunggu selama satu jam, mood-ku berubah, membaik. Sudah mulai tertata lagi. Hal g enak ternyata bisa bikin sesuatu jadi enak, hee naon sih. Hal yang dirasa susah ternyata bisa bikin kebahagiaan tersendiri. Asal dinikmati, dijalani dengan sabar jadi indah juga. ^^

2 thoughts on “kubenci kucinta, damri oh damri

  1. ya bus damri memang masih tetap jaya di bandung, murah meriah.masih enak dibandung mbak sebab, coba kalau dijakarta . wah benar-benar tak nyaman kecuali kalo hari libur atau lebaran

    Selamat malam ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s